Gubernur Erzaldi Bahas Lada Babel dalam Forum Komunitas Lada Internasional di Malaysia

PANGKALPINANG--Gubernur Babel, Erzaldi Rosman  dari tanggal 2 hingga 4 Oktober 2018 menghadiri Sidang Tahunan ke-46 dan Rapat Komunitas Lada Internasional di Putrajaya Malaysia. Pertemuan tahunan ini sangat penting khususnya bagi Babel yang terkenal dengan lada putihnya (Muntok White Pepper). Namun sayang, produksi lada putih Bangka Belitung kini terus menurun.

Dalam forum pertemuan yang dihadiri para buyer tersebut Gubernur Erzaldi hadir bersama AILI dan para eksportir yang sebelumnya belum pernah dilakukan oleh para pejabat. 

Berbicara di forum tersebut Erzaldi menyatakan, ada sejumlah kondisi yang menyebabkan penurunan produksi lada Babel. Antara lain  penyakit tanaman merica, biaya produksi yang kian tinggi, bibit yang mahal, dan perubahan iklim global. Kondisi tersebut telah mempengaruhi produksi lada putih dan harga yang terus menurun sehingga telah ikut pula menurunkan semangat  para petani lada.

“Pada beberapa kesempatan, saya selalu mengunjungi beberapa desa di Bangka Belitung dan mendapatkan fakta petani  telah meninggalkan perkebunan lada putih. Kondisi ini membuat kami khawatir terhadap produksi lada putih. Produksi lada putih di Bangka Belitung pada tahun 2018 mencapai 12.000 ton. Pada tahun 2019 ini mungkin berkurang berdasarkan kunjungan dan pengamatan pihak  kami,” tutur Erzaldi.

Erzaldi juga menyampaikan penyesalannya terhadap data yang dikeluarkan oleh IPC sangat berbeda di lapangan mengingat data IPC produksi lada Indonesia baik lada putih dan lada hitam jauh lebih tinggi yakni 75.000 ton di tahun 2018. “Ini jauh dari data di lapangan yang diperkirakan hanya 50.000 ton lada hitam dan lada putih. Kesalahan data ini bisa mempengaruhi harga di level petani,” sesal Erzaldi.

Untuk itu kata Erzaldi, Pemprov Babel akan lebih memperhatikan perkebunan dan petani. “Kami juga memberikan pelatihan tentang pertanian lada, termasuk mendistribusikan bibit lada. Kami berkolaborasi dengan beberapa universitas dan sektor swasta dalam mengendalikan penyakit tanaman lada,” pungkas Erzaldi.

Dengan adanya forum ini, masyarakat Bangka Belitung berharap dapat memperbaiki kondisi yang ada sehingga  bisa meningkatkan harga lada dan kesejahteraan petani.  Untuk itu diharapkan pula IPC berperan aktif untuk mengkolaborasikan kepentingan buyer, eksportir dan terlebih para petani. (Irwanto)

Sumber: 
HumasPro
Penulis: 
Irwanto
Fotografer: 
A.Yani
Editor: 
Irwanto
Bidang Informasi: 
Humas